Triwulan Pertama 2020, 4 Warga Gunungkidul Meninggal Dunia Akibat DBD

oleh -
Penanggulangan DBD, Warga Pulutan melakukan fogging secara swadaya. KH/ Kandar
iklan-idul-fitri-smkn3-wno

GUNUNGKIDUL, (KH),– Triwulan pertama tahun 2020 ini jumlah warga di Gunungkidul, Yogyakarta yang terjangkit Demam Berdarah Dangue (DBD) cukup tinggi. Berdasar penuturan pihak Dinas Kesehatan (Dinkes) jumlah penderitanya mencapai ratusan.

“Periode Januari-Maret 2020 ada 558 warga terkena DBD. Empat diantaranya meninggal dunia,” kata Kepala Bidang Pencegahan dan Penularan Penyakit (P2P), Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Gunungkidul, Sumitro, Rabu (25/3/2020).

iklan kejari

Merespon tingginya kasus, pihaknya terus mendorong masyarakat untuk melakukan  program pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dan koordinasi lintas sektoral dari tingkat kabupaten hingga desa.

“Pencegahan bisa dilakukan dengan fogging dan PSN dengan program 3M (mengubur, menguras dan menutup) tempat-tempat yang berisiko menjadi sarang nyamuk,” paparnya.

Diungkapkan, sebaran wilayah endemik DBD tidak begitu mengalami perubahan dibanding tahun lalu. Wilayah Kecamatan dengan jumlah kasus tinggi diantaranya berada di Wonosari, Karangmojo, Ponjong dan Patuk.

Menurut Sumitro, jumlah awal tahun ini cukup jauh berbeda dengan kasus yang terjadi pada tahun 2019 lalu. Adapun dalam periode yang sama, jumlah warga terjangkit DBD tahun lalu sebanyak 192 warga.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Gunungkidul, Heri Nugroho meminta masyarakat memperhatikan kondisi lingkungan masing-masing dalam rangka mengantisipasi penyakit yang disebabkan nyamuk aedes aegypti ini. (Kandar)

hut gk kh

Komentar

Komentar