Endah Subekti Belum Kantongi Rekom jadi Cabup PDIP

oleh -140 Dilihat
oleh
Endah subekti
Ketua DPRD Gunungkidul, Endah Subekti Kuntariningsih. (KH)

GUNUNGKIDUL, (KH),– Partai pemenang pemilu di Gunungkidul PDIP hingga kini belum membuka pendaftaran calon bupati dan wakil bupati. Bahkan Ketua DPC PDI Perjuangan Endah Subekti Kuntariningsih yang digadang masuk kontentasi Pilkada, juga belum mengantongi rekomendasi DPP PDIP.

“Kewenangan penugasan ada di Ketua Umum DPP PDIP Ibu Megawati, kalau ditugaskan ya saya siap,” terang Endah Subekti Kuntariningsih kepada wartawan, Selasa (23/4).

Dijelaskannya, sebagai kader partai, terlebih sebagai Ketua DPC , dirinya wajib dan siap ditugaskan dimana saja, menjadi apa saja maupun tidak ditugaskan. ” Ini sudah menjadi kewajiban petugas partai,” imbuh Ketua DPRD Gunungkidul ini.

Lebih jauh Endah memastikan untuk Pilkada Gunungkidul, PDIP akan mengusung kader internal sebagai calon bupati maupun calon wakil bupati. DPP PDIP kata dia, sudah menginstruksikan kepada semua DPD dan DPC untuk segera membuka pendaftaran baik internal maupun eksternal tanpa mahar. ” Kita diberikan tenggat waktu sampai dengan 31 Mei 2024,” ucap politisi yang gagal mengamankan kursinya di DPRD Gunungkidul ini.

Endah kemudian menyampaikan surat Instruksi DPP PDI Perjuangan dengan nomor 6036/IN /DPP /IV/2024. Dalam surat tersebut DPD dan DPC partai diinstruksikan untuk segera membuka pendaftaran cabub dan cawabup. ” Nah dalam pendaftaran juga ditegaskan anti mahar jadi tidak membayar biaya apapun,” tegas Srikandi PDIP ini.

Sementara, Sekretaris DPC PDIP Gunungkidul, Warto menerangkan, persiapan menghadapi Pilkada Gunungkidul 2024 saat ini sampai pada tahap evaluasi internal. Meski demikian, dia meyakini Endah Subekti Kuntariningsih bakal menjadi salah satu kandidat internal terkuat. “Tidak ada lainnya, di internal dia paling kuat kans untuk diusung” ucapnya.

Kendati demikian, pihaknya masih harus membangun koalisi. Ini lantaran kursi legislatif di DPRD Gunungkidul turun sehingga tidak bisa mengusung sendiri. “Kursi kita hanya 8 jadi kita akan bangun koalisi,” ulas politisi senior ini.

Dalam konsep koalisi itulah, kata Warto, akan ditentukan siapa yang akan diusung menjadi calon bupati dan siapa yang bakal menjadi calon wakil bupati. (Kelvian)

Berbagi artikel melalui:

Komentar

Komentar