Dua Oknum Guru di Gunungkidul Berbuat Asusila Akhirnya Dipecat

oleh -
oleh
Asusila
Bupati Gunungkidul Sunaryanta didampingi Kepala BKPPD Gunungkidul, Iskandar saat menyampaikan keterangan pers. (KH/ Kelvian)
iklan dprd

GUNUNGKIDUL,(KH),– Bupati Gunungkidul, Sunaryanta memberhentikan dua oknum guru Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK), Rabu (27/04/2024). Mereka adalah dua oknum guru yang berbuat asusila di lingkungan sekolah.

Sunaryanta menyebut pemberhentian dilakukan setelah beberapa prosedur dilalui. Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan pihaknya memilih opsi pemberhentian kerja.

“Hari ini dilakukan pemecatan terhadap dua guru di Tanjungsari yang melakukan perbuatan melanggar,” ujar Sunaryanta kepada awak media, Rabu, (27/3/2024) siang.

Dirinya juga memberikan warning kepada seluruh pegawai baik ASN maupun PPPK untuk selalu taat aturan. Menurutnya, ketaatan tersebut merupakan bentuk komitmen kerja.

iklan golkar idul fitri 2024

“Saya berpesan kepada seluruh pegawai untuk taat terhadap aturan yang ada, tidak melanggar norma-norma yang ada. Terlebih jangan sampai berurusan dengan hukum,” tandas Sunaryanta.

Sementara itu, Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah (BKPPD) Gunungkidul, Iskandar mengatakan, dua guru yang diberhentikan itu dapat mengajukan keberatan ke Basan Pertimbangan Aparatur Sipil Negara (BPASN). Adapun jangka waktunya adalah 15 hari setelah menerima surat keputusan.

Sebagaimana diketahui sebelumnya, oknum guru perempuan berinisial N dan guru pria berinisial E melakukan aksi tidak terpuji di lingkungan sekolah. Bahkan mirisnya, tindakan asusila itu diketahui oleh salah seorang siswa pada saat jam ekstrakulikuler. (Kelvian)

Berbagi artikel melalui:

Komentar

Komentar