Penjelasan BPPTKG Terkait Uap Panas Di Gedangsari

Petugas BPPTKG sedang melakukan pemeriksaan di sumber munculnya uap panas di Gedangsari. foto: istimewa.

GEDANGSARI, (KH)— Kepala Balai Pengembangan dan Penelitian Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, I Gusti Made Agung Nandaka mengatakan, pihaknya masih terus melakukan penelitian terkait fenoemena uap panas yang muncul dipekarangan milik Trisno Wiyono, warga Padukuhan Kayen, Desa Sampang, Kecamatan Gedangsari.

Ia mengatakan, meski lokasi berada tidak jauh dari Gunung Api Purba Nglanggeran, pihaknya memastikan fenomena uap panas tidak terkait aktivitas vulkanik. Sebab, aktivitas vulkanis di Gunung berapi purba Nglanggeran sudah berhenti sejak jutaan tahun lalu.

“Tim dari geologi sedang turun ke lapangan, belum diketahui penyebab pasti, tapi kemungkinan sangat kecil jika ini dikaitkan dengan aktivitas vulkanik,” katanya saat dihubungi KH, Jumat (13/02/2017).

I Gusti Made Agung Nandaka menerangkan, berdasarkan informasi yang dia terima, fenomena munculnya uap panas tersebut terjadi pada lapisan tanah yang cukup dangkal, kedalaman keluarnya uap panas hanya sekitar 15 cm, sehingga fenomena tersebut sangat kecil kemungkinan jika dikaitkan dengan aktivitas vulkanik.

“Dugaan kita sementara,  keluarnya panas dan uap disebabkan pelapukan batuan dan keluar gas metan. Namun  untuk memastikan butuh penelitian yang mendalam, fenomena serupa pernah terjadi beberapa tahun lalu,” paparnya.

Informasi terkini yang berhasil dihimpun dari Balai Pengembangan dan Penelitian Teknologi Kebencanaan  Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, berdasarkan pengambilan sampel dan analisa lapangan, kandungan gas Jenis Co2 pada titik keluarnya uap panas sebesar 1% dari batas normal 0,3%.

Sementar suhu udara dititik sumber mencapai 68 derajat celcius. Sementara dari sumber keluarnya panas radius 2 meter diketahui sebesar 30 derajat celcius. BPPTKG memastikan, sementara ini dalam jarak radius 2 M masih aman untuk aktivitas warga. Akan tetapi warga dihimbau untuk tidak berada tepat pada titik keluarnya uap panas. (WW)

Berbagi artikel melalui:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Komentar

Komentar