Gunungkidul Panen Raya Jagung, Kementan Klaim Telah Kendalikan Import

oleh
Panen raya jagung di Desa Bleberan, Kecamatan Playen, Gunungkidul, DIY. kH.

GUNUNGKIDUL, (KH),– Petani Gunungkidul memasuki masa panen jagung. Secara simbolis panen raya pertama dilaksanakan di Desa Bleberan, Kecamatan Playen, Kabupaten Gunungkidul, Sabtu, (9/2/2019). Direktur Jenderal (Dirjen) Tanaman Pangan Kementerian Pertanian (Kementan) RI, Dr. Ir. Gatot Irianto, MS, DAA., berkesempatan menghadirinya.

Ketua kelompok tani, Sumari, disela panen raya mengatakan, produksi panen jagung hibrida mencapai 9,7 ton per hektar pipil kering. Atau setidaknya 13,7 ton per hektar pipil basah

“Hasilnya cukup memuaskan, makanya kami berharap pemerintah menghentikan import,” tandasnya.

Menurutnya, petani lokal memiliki panenan jagung yang melimpah sehingga tidak ada alasan mendasar import dilakukan. Dengan tidak dilakukannya impot kestabilan harga dapat terjaga.

“Saat ini berkisar Rp. 5.000 per kilogram. Meski berisiko turun saya harap tak terlalu jauh,” harap Sumari.

Baca Juga: Terima 28 Cultivator, Kerja Petani Lebih Efektif

 

Disebutkan, khusus di kawasan Desa Bleberan luas tanaman jagung mencapai 748 hektar. Sementara untuk yang siap dipanen dalam waktu dekat ini sekitar 300 hektar.

Dalam kesempatan yang sama, Dirjen Tanaman Pangan Kementan RI, Dr. Ir. Gatot Irianto, MS, DAA mengklaim Kementan telah melakukan langkah agar harga tetap stabil. Dirinya mengungkapkan harga jagung selama ini selalu tetap dan tidak merosot.

“Menjaga harga dengan mengendalikan import, yang ke dua yakni dengan menjaga pertanaman sepanjang tahun,” terang Gatot.

Sebab, sambungnya, penanaman jagung sepanjang tahun untuk memastikan pasokan tetap tersedia. Sementara yang ketiga, harga dijaga dengan melakukan efisiensi. Sehingga harganya tetap kompetitif meski ada jagug dari luar.

Baca Juga: Dampak Banjir: Tanah Lahan Pertanian Hanyut Berubah Menjadi Batuan

Pihaknya menyambut baik jajaran pemerintah daerah yang mengupayakan peningkatan produktivitas jagung. Agar lebih maksimal Gatot menghimbau di lahan-lahan yang subur saat musim hujan seperti saat ini supaya ditanami jagung.

Sementara itu, Bupati Gunungkidul, Badingah menyebut jagung menjadi komoditas utama di Gunungkidul. Menurutnya, panen kali ini dinilai sangat membanggakan.

“Mudah-mudahan harga tidak anjlok sehingga menunjang kesejahteraan masyarakat petani,” tukas Badingah. (Kandar)

Komentar

Komentar