Diguyur Hujan, Ladang Milik Petani Di Gunungkidul Ambles Sedalam 5 Meter

oleh
Ladang di Desa Krambil Sawit, Kecamatan Saptosari ambles sedalam 5 meter. KH/ Wibowo.

SAPTOSARI, (KH),– Hujan deras yang mengguyur Kabupaten Gunungkidul belakangan terakhir membawa musibah bagi petani di Kecamatan Saptosari. Setidaknya tiga petani yang memiliki lahan pertanian di Desa Krambil Sawit terpaksa pasrah dengan amblesnya tanah di ladang mereka.

Peristiwa amblesnya tanah tersebut diketahui terjadi sejak sekitar satu bulan lalu. Akibat hujan deras beberapa hari terakhir tanah ambles semakin dalam dan meluas. Bintara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Bhabinkamtibmas) Desa Krambil Sawit, , Aipda Y Suranto menyebutkan, berdasar pemantauan pada Minggu, (28/1/2018) kemarin, kedalaman tanah ambles mencapai lima meter.

“Area ladang yang ambles tersebut membentuk kubangan dengan panjang 30 meter,” terangnya ketika ditemui KH.

Selain tanah yang tergerus semakin dalam dan meluas, amblesnya tanah di ladang otomatis mengakibatkan seluruh ytanaman yang ada di atasnya turut rusak atau hilang.

Dari penghimpunan data yang dilakukan, tanah ambles tersebut merupakan milik Harjo Wiyono, Giyono dan Ngadimin. Untuk mengantisipasi bahaya yang beresiko terjadi, pihak kepolisian melakukan pemasangan garis polisi melingkar di kubangan besar tersebut.

Sementara itu, Kepala Desa Krambil Sawit, Wagiya menuturkan sebelum tanah tersebut diketahui amblas, warga mendengar beberapa kali dentuman yang berasal dari sekitar lokasi. Setelah dilakukan pengecekan ternyata tanah sudah ambles.

Wagiya mengaku sudah melaporkan peristiwa tersebut ke Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gunungkidul. (Wibowo)

Komentar

Komentar