BMKG: Musim Kemarau Mulai Akhir April

Berbagi artikel melalui:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Citra Satelit Cuaca BMKG 20-02-2017. | Dok: BMKG

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Daerah Istimewa Yogyakarta memprakirakan, musim kemarau di wilayah DIY akan terjadi secara bertahap di daerah itu mulai April 2017.

“Musim kemarau tahun ini mundur 1-2 dasarian (sepuluh hari) dari kondisi normal,” kata Koordinator Pos Klimatologi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta, Joko Budiono, Minggu (19/2).

Seperti tahun-tahun sebelumnya, awal musim kemarau akan terjadi secara bertahap mulai dari Gunungkidul, Kota Yogyakarta, Kulon Progo, hingga Sleman bagian utara. Setelah itu, kemarau akan terjadi secara total di DIY mulai Mei hingga Oktober 2017.

“Suatu wilayah dikatakan telah memasuki musim kemarau apabila intensitas curah hujan telah tercatat kurang dari 50 milimeter per dasarian,” kata dia.

Menurut Joko, pada Maret 2017 curah hujan di DIY mulai mengalami penurunan dari rata-rata harian saat musim hujan. Sedangkan masa transisi pergantian musim atau pancaroba baru terjadi pada awal April.

Adapun pada pertengahan Februari hingga 22 Februari, Joko mengatakan, kondisi curah hujan di DIY masih cukup tinggi dengan rata-rata lebih kurang 150 milimeter per minggu.

Selain itu, berdasarkan kondisi dinamika atmosfer laut di DIY saat ini menunjukkan adanya angin baratan di atas Pulau Jawa dan masih terbentuk pola tekanan rendah di Samudera Selatan Indonesia. Kondisi itu berpotensi memicu hujan lebat disertai petir dengan angin kencang mencapai 45 kilometer per jam.

Gelombang laut di perairan selatan Yogyakarta selama sepekan ke depan juga diprediksikan masih tinggi dengan ketinggian berkisar 1,25 hingga 2,5 meter.

“Sehingga Pemda DIY dan masyarakat kami harapkan masih tetap meningkatkan kesiapsiagaan dan menyiapkan langkah antisipasi menghadapi potensi bencana yang bisa terjadi,” pungkasnya (Kandar/Antara/BMKG).

Komentar

Komentar